Friday, August 12, 2005

Bagaimana Penulis Ditindas (Lagi)

Zurinah adalah penulis baru yang berbakat, tetapi dia tidak tahu bakatnya setinggi mana. Dengan keyakinan karyanya tidak akan diterima oleh DBP, Creative, Utusan ataupun Alaf21, dia menghantar novel pertamanya ke sebuah penerbit kecil yang mempunyai seorang editor Melayu sepenuh masa.

Selepas seminggu Zurinah menelefon editor itu dan bertanya khabar. Dia diberitahu novelnya diterima untuk diterbitkan.

"Sedaplah cerita awak," kata editor itu. "Touching! I sedih baca," katanya lagi.

Dua bulan kemudian Zurinah ke kedai majalah dan ternampak novelnya dipamerkan dalam kedai kecil itu. Hatinya gembira bukan kepalang, dia terus membeli semua 4 naskhah yang masih belum terjual.

"Semua?" Mamak itu bertanya macam tak percaya.

"Semua!" kata Zurinah. "Ini novel saya!" katanya lagi tanpa ditanya.

"Wah! Bagus, ini novel banyak laku. Baru 5 hari saya sudah jual 20!" kata si Mamak.

Besok pagi Zurinah pergi ke pejabat penerbit itu dengan harapan dia boleh mendapat apa-apa jua bentuk bayaran.

"You tulis satu lagi novel, nanti I bayarlah novel you yang ada sekarang," kata tuan punya penerbit itu.

"Kalau aku tulis novel kedua, kalau aku serahkan kepadanya, apa jaminan dia akan bayar aku?" kata hati Zurinah.

1 Komen :

At 8:52 PM, Blogger jaybee Berkata ...

Great blog! I'll be back
I have a Wedding Photos Northampton site/blog. It pretty much covers Wedding Photos Northampton related stuff.
Come and check it out if you get time :-)

 

Post a Comment

<< Home