Monday, August 22, 2005

Melantik Peguam Peribadi

Siapakah yang lebih layak menguruskan perundingan antara saudara sebagai pengarang buku dengan penerbit buku? Adakah lebih baik saudara melantik peguam bagi mewakili saudara?

Saudara boleh melantik peguam, TETAPI peguam itu hendaklah seorang yang mengetahui undang-undang Harta Intelek.

Benar, dokumen perjanjian penerbitan adalah dokumen kontrak. Tetapi ia bukan kontrak jual beli kereta, rumah, kedai ataupun saham syarikat dan lain-lain harta. Yang pasti saudara sudah mengarang sebuah buku. Harta Intelek adalah harta yang tak konkrit, yang mungkin ada dan mungkin tiada.

Buku yang saudara karang itu mungkin tak laris jualannya, barangkali hanya laku 1000 naskhah. Tetapi apabila ia difilemkan, filem itu berjaya menjadi box-office.

Kos melantik peguam bukan murah. Kalau saudara melantik peguam, belum tentu peguam itu tahu selok-belok harta intelek. Jangan-jangan dia belum pernah membaca dokumen perjanjian penerbitan. Apabila dia bukan pakar harta intelek, dia tidak faham jargon penerbitan dalam dokumen perjanjian itu.

Ini kisah benar. Seorang penulis yang amat terkenal melantik seorang peguam sebagai pengurus bagi menjaga kepentingannya.

Pada suatu masa si penulis menghantar manuskripnya kepada penerbit ABC. Apabila pengurus penerbit ABC mengemukakan dokumen perjanjian penerbitan, si penulis menyerahkan dokumen itu kepada peguamnya supaya disemak isi kandungannya.

Si peguam meminta supaya kos setem dibayar oleh penerbit. Lazimnya ia dibayar oleh penulis. Permintaan itu diterima oleh penerbit (sebab kos setem itu cuma RM10!)

Kemudian si peguam meminta persen royalti serupa dengan yang dinikmati oleh penulis itu daripada DBP. Permintaan itu ditolak oleh penerbit ABC disebabkan semua penulis diberi layanan serupa oleh penerbit itu, tanpa kekecualian, waima penulis itu adalah ahli lembaga pengarah syarikat itu sendiri. Akibatnya si penulis menarik balik keputusannya mahu menerbitkan bukunya dengan penerbit ABC.

Si penulis kemudian menghantarkan karyanya ke DBP. Tiga tahun sudah berlalu, buku itu masih belum terbit. Jikalau buku itu diterbitkan oleh penerbit ABC, royalti daripada jualan dalam tempo 3 tahun itu sudah dapat dinikmatinya. Kalau setahun dia boleh menerima royalti RM2 ribu daripada penerbit ABC, ertinya kos melepasnya adalah RM6 ribu. Bagaimana kalau lebih?

Ingatlah, peguam yang saudara lantik itu memang betul seorang peguam. Tetapi dia mungkin tidak mempunyai cara berfikir seorang bisnes. Dia mungkin lulus kelas satu di universiti, tetapi apabila saudara membuat hubungan dengan sebarang penerbit, saudara sudah masuk ke alam bisnes. Peguam pilihan saudara itu mempunyai IQ bisnes ataupun dia itu peguam totok?

Penerbit saudara adalah rakan niaga saudara. Hati-hati memilih penerbit. Pertama, cari penerbit yang etika bisnesnya dapat saudara percayai. Kedua, cari penerbit yang dapat menerbitkan karya saudara dengan cepat.

Ingat, masa yang terbuang adalah wang yang hilang. Makin lambat buku saudara terbit, makin banyak saudara menanggung kerugian.

1 Komen :

At 3:12 PM, Blogger cwoo2005 Berkata ...

Nice looking blog - did you customize the template? Thanks from DC
Shoes
girl

 

Post a Comment

<< Home