Sunday, September 11, 2005

Tanda Bacaan pada Dialog

Apabila saudara menulis karya kreatif, ada beberapa kesilapan pada tanda bacaan yang lazimnya dilakukan. Ini melambatkan kerja-kerja mengedit.

Tanda (“) dan (”) sentiasa rapat.


Saya tidak suka, ” katanya. (SALAH)

Saya tidak suka,” katanya. (BETUL)


Kamu hendak ke mana? ” tanya Ramli. (SALAH)

Kamu hendak ke mana?” tanya Ramli. (SALAH)


Tanda koma (,) di hujung dialog.


Saya tidak suka.” Kata Mamat kepada Ramlah. (SALAH)

Saya tidak suka,” kata Mamat kepada Ramlah. (BETUL)


Huruf kecil selepas dialog.


Kamu mahu apa?” Tanya Mamat. (SALAH)

Kamu mahu apa?” tanya Mamat. (BETUL)


Tanda noktah (.) tidak boleh diiringi oleh tanda lain.


Apakah yang dapat dilakukan?.” (SALAH)

Apakah yang dapat dilakukan?” (BETUL)


?, (SALAH)

.? (SALAH)

,? (SALAH)

!. (SALAH)

.! (SALAH)

,. (SALAH)

;. (SALAH)


Tanda koma (,) di hujung dialog.


Kalau begitu, bolehlah.” Dia berkata. (SALAH)

Kalau begitu, bolehlah,” dia berkata. (BETUL)


Tanda koma (,) sebelum nama khas.


Kamu hendak ke mana Mamat?” tanya Atan. (SALAH)

Kamu hendak ke mana, Mamat?” (BETUL)


Saya tidak kisah Mat, apa kamu fikir,” kata Atan. (SALAH)

Saya tidak kisah, Mat, apa kamu fikir,” kata Atan. (BETUL)


Tanda koma (,) sebelum nama panggilan.


Apa khabar kak,” saya bertanya. (SALAH)

Apa khabar, kak,” saya bertanya. (BETUL)


Awak hendak ke mana sayang?” katanya. (SALAH)

Awak hendak ke mana, sayang?” katanya. (BETUL)


Beginilah bang, saya akan tarik diri,” jawab Mamat. (SALAH)

Beginilah, bang, saya akan tarik diri,” jawab Mamat. (BETUL)


Banyak cantik! Aku tak ingin dengan kau!” kata Siti.

Aku tidak sudi dengan kamu!” kata Siti.


Tanda soal tidak boleh diikuti oleh koma (,) ataupun noktah (.)


Apa khabar?.” (SALAH)

Apa khabar?” (BETUL)


Apa khabar?,” Karim bertanya. (SALAH)

Apa khabar?” Karim bertanya. (BETUL)


Tanda seruan (!) tidak boleh diikuti oleh koma (,) ataupun noktah (.)


Alamak!.” (SALAH)

Alamak!” (BETUL)


Bedebah kamu!.” (SALAH)

Bedebah kamu!” (BETUL)


Tanda seruan (!) dan tanda soal (?) hanya digunakan sekali.


Aduhai!!!” (SALAH)

Aduhai!” (BETUL)


Apa??” (SALAH)

Apa?” (BETUL)


Tanda seruan (!) dan tanda soal (?) tidak boleh digunakan bersama.


Apa?!” (SALAH)

Apa?” (BETUL)


Apa!?” (SALAH)

Apa!” (BETUL)


Jumlah titik di akhir ayat.

Empat titik sederet digunakan di hujung ayat yang tidak diselesaikan. Titik keempat adalah noktah.


Begitulah nasib Labu dan Labi...... (SALAH)

Begitulah nasi Labu dan Labi.... (BETUL)


Tiga titik sederet (...) dan koma (,) digunakan untuk ayat yang tidak diselesaikan.


Tetapi saya tak....” Asmah tidak sempat menghabiskan kata-katanya. (SALAH)

Tetapi saya tak...,” Asmah tidak sempat menghabiskan kata-katanya. (BETUL)


Tiga titik sederet (...) dan 'space' bagi menunjukkan kata-kata orang yang gagap ataupun dalam ketakutan.


Be...be...lum!” kata Ali dengan gugup. (SALAH)

Be... be... lum!” kata Ali dengan gugup. (BETUL)


Saya.....saya.....tak mahu!” jawabnya. (SALAH)

Saya... saya... tak mahu!” jawabnya. (BETUL)


Titik tidak tidak boleh diikuti oleh tanda soal (?) ataupun tanda seruan (!)


Siapa kamu...?” (SALAH)

Siapa kamu?” (BETUL)


Mengapakah malangnya nasibku....!” (SALAH)

Mengapakah malangnya nasibku!” (BETUL)




1 Komen :

At 11:03 PM, Blogger Dhyra Berkata ...

assalamualaikum.... mengapakah dalam novel-novel, mereka gunakan tanda noktah bukan koma dihujung dialog?

 

Post a Comment

<< Home