Wednesday, December 21, 2005

Milik Siapa Nama Komersial?

Adakah saudara baru belajar menulis? Sebagai penulis baru, saudara perlu tahu hak-hak saudara ke atas harta intelektual yang saudara cipta, yakni buku saudara.

Katakanlah, dalam kad pengenalan saudara, nama saudara sekarang dieja AB. GANI BIN ABD. LATIP suatu ejaan yang dianggap berbau 'nama kampung'. Penerbit saudara mengubah ejaan nama saudara itu menjadi ABD. GHANI LATIFF yang dianggap lebih moden dan lebih sesuai bagi tujuan komersial.

Bolehkah penerbit saudara memaksa saudara menandatangani perjanjian penerbitan yang menyekat saudara daripada menggunakan ejaan ABD. GHANI LATIFF pada buku-buku saudara yang diterbitkan oleh penerbit lain?

Katakanlah, saudara dipaksa menggunakan nama komersial yang dicipta oleh penerbit itu, umpamanya nama komersial yang dicipta untuk saudara adalah ABDULLAH JONES. Siapakah pemilik nama komersial saudara itu, saudara ataupun penerbit?

Isu siapa yang memiliki hak penggunaan nama-nama komersial pengarang kini menjadi isu hangat di kalangan penulis-penulis novel cinta tanah air kita. Puncanya begini, baru-baru ini sebuah penerbit tempatan memasukkan klausa baru dalam dokumen perjanjian penerbitan yang menyekat pengarang daripada menggunakan nama komersialnya pada buku-bukunya yang diterbitkan oleh penerbit lain selepas menandatangani perjanjian itu.

Dari satu sudut, langkah itu adalah usaha penerbit bagi menjaga kepentingan bisnesnya. Dengan meletakkan klausa sekatan itu, diharapkan pengarang tidak akan lari ke penerbit lain. Tetapi dari satu sudut lain, klausa itu boleh menyebabkan pengarang yang sudah terkenal tidak mahu menerbitkan karyanya dengan penerbit itu lagi.

Nama komersial adalah nama samaran. Nama samaran adalah suatu amalan lazim dalam semua sektor penerbitan, baik penerbitan buku, muzik, ataupun filem. Nama P. RAMLEE, SALOMA, KRU, dan MAWI adalah nama-nama samaran. Syarikat-syarikat penerbit muzik dan filem tidak pernah menyekat artis mereka daripada menggunakan nama samaran yang sama apabila menyanyi ataupun berlakon di bawah label penerbit lain.

Di PTS, ada pengarang yang menggunakan ejaan nama yang berbeza daripada ejaan nama mereka pada kad pengenalan. Ada juga yang menggunakan nama samaran. PTS tidak meletakkan klausa sekatan penggunaan nama-nama itu dalam perjanjian penerbitannya.

Strategi PTS bukanlah menjadikan pengarang takut hendak lari ke penerbit lain, sebaliknya adalah dengan cara-cara yang menjadikan pengarang-pengarang PTS tidak mahu lari ke penerbit lain.




4 Komen :

At 1:45 PM, Blogger Latifah Berkata ...

Puan Ainon, Bagi saya ini adalah satu tindakan yg tidak Islamik. Seolah-olah Penerbit mahu menyekat rezeki orang. Sebenarnya apa salahnya kalau penulis mahu menggunakan nama asal mereka? Ramai yang merupakan penulis terkenal dgn hanya menggunakan nama asal. Apakah penulis bukan seperti karyawan lain di Malaysia ini? Seolah-olah, penulis tanah air tidak dibela, tidak seperti penyanyi atau karyawan lain. Mereka juga dalam dunia komersial. Bagi saya, penerbit ini sengaja mahu sekat penulis dan mengongkong hidup mereka. Bukan setakat karya mereka dikongkong, tapi masa depan mereka juga dikongkong. Apakah kita orang Islam patut bersifat demikian? setahu saya, syarikat bukan Islam tidak pun lakukan perkara seperti ini. Walaupun kita mahu cari untung, kita juga patut bersikap profesional. Barulah orang lain boleh tabik! Kalau penulis lari, bukan kerana tak suka tinggal di situ lagi, tapi banyak hal sensitif yang tidak mahu diambil kira. Bagi saya Puan Ainon, sudah sampai masanya kita orang Islam, dan orang Melayu khasnya berhenti daripada bersikap macam ketam. Bila orang naik, kita tarik supaya jatuh. Akhirnya perbuatan kita itulah yang akan menjatuhkan kita juga. Kenapa orang Melayu tak serik2? Be professional! Lagi banyak sekatan, lagi menyampah orang kepada penerbit itu.Saya rasa perkara seperti ini patut diketengahkan...mungkin dibincangkan dalam surat khabar dan tengok apa pendapat orang lain pula.Selama ini, tiada yang mahu ambil tahu mengenai hak penulis.

 
At 2:18 PM, Blogger Puan Ainon Mohd. Berkata ...

Puan Latifah,
Saya ada bercakap dengan Tan Sri Ismail Hussein, Ketua 1 GAPENA, bahawa saya sanggup bercakap tentang Harta Intelek dan hakcipta kepada para penulis, tak payah bayar apa-apa! Tetapi barangkali beliau sibuk jadi belum ada sambutan. Kalau ada seminar barulah para penulis berpeluang mendapat maklumat yang betul tentang isu yang amat penting ini. Di PTS semua penulis diberi pendedahan undang-undang hakcipta dalam kursus yang mereka hadiri.

Insya Allah, bila-bila saya terjumpa orang-orang kuat GAPENA, saya akan sebut lagi tawaran saya itu.

 
At 4:16 PM, Blogger Latifah Berkata ...

Saya percaya ramai yang akan berterima kasih kalau perkara ini diketengahkan. Ramai penulis kita yang tak tahu apa-apa mengenai hak mereka. Termasuk perkara percetakaan dan ulang cetak. Kita harus anggap perkara ini serius untuk masa depan dunia penulisan tanah air.

 
At 4:23 PM, Blogger sinaganaga Berkata ...

Ya ya! Saya suka PTS. Mahu terbitkan Children's Picture Book saya?

La la la la la...

 

Post a Comment

<< Home