Monday, January 30, 2006

Novel Cinta di atas Lantai

Jikalau saudara penerbit baru muncul, pernahkah saudara mengalami peristiwa seperti di bawah ini?

Saudara menerbitkan novel cinta saudara sendiri. Disebabkan nama saudara sudah terkenal dan saudara mempunyai banyak peminat, kedai-kedai buku meletakkan novel terbitan saudara di bahagian yang dekat dengan pintu masuk kedai. Memang di situlah tempat buku-buku laris diletakkan oleh pekedai bagi memancing pembeli dan peminat pengarang-pengarang terkenal.

Pada suatu masa saudara pergi melawat kedai-kedai buku bagi mengikuti perkembangan jualan novel cinta saudara itu. Saudara dapati novel saudara sudah habis, satu naskhah pun tidak ada lagi di rak tepat asalnya. Berita gembira! Tepat sebagaimana yang saudara yakini bahawa dengan menerbitkan sendiri novel cinta saudara, novel saudara laris di pasaran.

Selepas itu, macam biasa, sebagai penerbit saudara berjalan-jalan dalam kedai bagi mengikuti perkembangan novel-novel terbaru terbitan penerbit-penerbit lain, maklumlah mereka adalah pesaing saudara. Saudara mahu tahu siapa menerbitkan buku apa.

Tiba-tiba saudara ternampak di suatu sudut dalam kedai, ada buku-buku yang diletakkan di atas lantai. Dan saudara dapati novel-novel cinta saudara adalah antara buku-buku yang diletakkan di atas lantai itu!

Saudara tidak faham apa yang sedang berlaku....




6 Komen :

At 12:39 PM, Blogger Fakrul Berkata ...

A'kum Puan,

Saya bersimpati dengan cerita yang puan paparkan. Tapi kenapa, ya? Mungkinkah ada yang mahu sabotaj! Kalau ini yang berlaku, tidak salahkah puan? Dari segi etika dan dari segi agamanya? Mungkin si tukang sabotaj ini bukan orang Islam, dan mahu dilakukannya atas dasar cari untung. Maklumlah dalam bisnis, apa-apa saja orang akan lakukan. Tapi, kalau si tukang sabotaj ini orang Islam, bagaimana pula agaknya? Saya kurang mahir dari segi agama, puan. Baru setahun jagung umur saya. Barangkali kalau sudah kita bersembahyang, berpuasa, membayar zakat dan menunaikan haji, kita boleh buat begini agaknya? Satu lagi soalan untuk puan. Maaf ya puan. Bukankah rezeki kita di dunia ini ditentukan Tuhan yang maha Esa?

 
At 2:58 PM, Blogger Puteri Daluwarsa Berkata ...

sifu, apa maksud buku2 yg diletakkan di atas lantai itu? Sebab setiap perletakan buku dlm sebuah kedai membawa maksud kan.

 
At 5:52 PM, Blogger manmoncang Berkata ...

Novel cinta sekarang ni terlalu banyak betul. Itu sebab kejap je dah letak ke lantai.

Sebagai pendidik sebenarnya saya melihat novel-novel cinta ini lebih kepada pengaruh negatif perasaan remaja-remaja wanita. Kerana mereka yang banyak membacanya. Kadang-kadang terbawa-bawa di dalam hubungan dan lebih takut jika orang yang dah kawin pun terpengaruh. Penat jadinya si suami.

 
At 8:43 PM, Blogger Dr. PeTunJuk76 Berkata ...

err mungkin tauke kedai tak sempat nak bubuh kat rak kut? hehe.. tapi bila puan sebut novel cinta atas lantai, ia terkadang memberi perspektif yang agak buruk, maksud saya, cinta itu boleh bersepah atas lantai dan dipijak orang. Ia tidak mustahil berlaku kerana terkadang bila si A menyintai si B sepenuh hati, tapi si B endah tak endah dengan cinta si A. Apa pendapat puan?:D

 
At 7:20 AM, Blogger Eyman Hykal Berkata ...

Novel cinta di atas lantai. Sebab:
1. Ruang tak cukup. Ada novel cinta yang terkini yg tiba. Novel itu diketepikan.
2. Overstock. Pengedar hantar sedangkan pekedai dah tak mau.
3. Redistribute. Pengedar nak ambil buku itu utk dihantar ke outlet lain yang lebih laku.
4. Kes pekedai liat bayar. Pengedar nak kutip buku balik. To collect & close.
- buku atas lantai perkara biasa di outlet sole proprietor; perkongsian
- sabotaj?
: pekedai tak akan tolak buku laku ke atas lantai
: ejen tak sempat fikir benda macam tu. Lepas berpeluh2 angkat buku, dia akan kutip hutang dan cabut ke kedai lain
: penerbit pesaing pun tak akan bertindak sabotaj. Industri buku industri mulia. Saya lebih percaya hanya org yang suka pada ilmu yang akan buka penerbitan buku yang banyak remehnya.

 
At 9:33 AM, Blogger Fakrul Berkata ...

Puan,

Saya baru saja balik ke kampung saya di K.Trengganu. Sempat saya mengunjungi beberapa kedai buku di sana. Alangkah terkejutnya saya bila terlihat beberapa tajuk novel dilambakkan di suatu penjuru untuk dilelongkan. Jadi saya bertanya dengan pekerja kedai, kenapa buku-buku itu dibuat begitu, pada hal ada yang masih terlalu baru dan terkini. Jawab pekerja berkenaan kerana buku-buku itu susah hendak dijual, walaupun pada asalnya buku-buku itu diletakkan di atas rak utama kedai. Jadi pandangan saya, kalau buku bagus, sekali pun letak di lantai, akan laku juga.Pembaca akan tercari-cari. kalau buku tak bagus pula, walaupun asalnya letak di tempat hebat, akhirnya akan dilambakkan juga.

 

Post a Comment

<< Home