Sunday, July 23, 2006

Faisal Tehrani Tolak Konsep Sejarah Barat

Dalam forum pada bengkel penulisan novel sejarah anjuran Yayasan Warisan Johor Ahad lalu, Faisal Tehrani menolak konsep dan definisi apa itu 'sejarah' yang digunapakai oleh panel pakar YWJ.

Pada dasarnya panel pakar YWJ menggunakan konsep dan definisi sejarah ciptaan Barat yang menggunakan metodologi logik. Dalam konsep sejarah Barat, tarikh, tokoh dan peristiwa adalah sangat penting.

Faisal mengemukakan metodologi mithali yang dikemukakan oleh Yusuf al-Qardawi di mana intipati sejarah dari sudut pandang Islam adalah komponen ideologi dan pengajaran, berdasarkan bagaimana al-Quran mengungkapkan peristiwa-peristiwa sejarah di dalamnya.

Menurut Faisal, konsep dan definisi sejarah yang dicipta oleh Barat adalah 'sempit' dan 'lapuk' dan sudah 'purba'.



9 Komen :

At 10:35 AM, Anonymous Zulkifli Khair Berkata ...

Bagi saya, para panel tetap mendokong soal pengajaran dan teladan dalam konsep novel sejarah biarpun kelihatan mendokong metodologi logik.

Cuma yang menariknya, Faisal telah berani mencuba suatu yang baru. Barangkali cuba keluar daripada skema Collingwood dengan mahakarya dan mahaideanya lantas cuba menyediakan 'template' yang berbingkai dari kayu-kayuan Islamisasi ilmu.

Sekurang2nya saya sendiri teruja fikir (setelah Faisal diberi peluang bercakap) bahawa sejarah digarap dalam sebahagian besar ayat2 al-Quran, khazanah dan ibu segala mahakarya rujukan segala ilmu.

Sememangnya penulis mukmin akan terperangkap pada satu ketika dengan konsep dan falsafah Barat dalam pelbagai perkara; saintifik, etika, ekonomi dll. Namun keberanian untuk memberi nafas Islam kepada semua itu kadang2 sering disalah anggap.

 
At 2:45 PM, Blogger Harat Berkata ...

Dalam Persidangan Pendidikan Islam Sedunia ynng diadakan di Mekah pada tahun 1977 dahulu, seorang sarjana muslim dari Pakistan, Abdul Hamid Siddige, telah membentangkan kertas kerja bertajuk "An Islamic Consept on History". Kertas beliau menarik dan banyak merujuk kepada sejarah dalam Al-Quran. Beliau mengambil kesimpulan bahawa dalam sejarah yang paling penting ialah manusia dan ideanya.

Tapi oleh sebab konsep itu tidak dipakai dan dikembangkan oleh sesiapa dalam penyelidikan dan penulisan sejarah, konsep itu agaknya "mati" begitu sahaja.

Konsep baru yang yang dipinjam oleh Faisal dari Yusof Qardawi itu mungkin akan mengalami nasib yang sama, sekiranya ia tidak "dipakai" oleh sesiapa dalam poenyelidikan dan penulisan sejarah.

Sebagai konsep, walau bagaimana bagus pun tidak akan membawa kita "ke mana-mana" jika tidak digunakan oleh sesiapa, dalam penyelidikan dan penulisan. Dan konsep itu perlu diuji dalam kajian empiri, sama ada ia sesuai digunakan atau tidak.

 
At 4:07 PM, Blogger Puan Ainon Mohd. Berkata ...

Tuan Harat,

Saya tertarik dengan ayat terakhir tuan yang berbunyi, "Dan konsep itu perlu diuji dalam kajian empiri...."

dan "....sama ada ia sesuai digunakan atau tidak."

Saya fikir perkataan EMPIRI dan DIGUNAKAN ini memainkan peranan paling penting kepada kita.

Ambil sahaja apa yang sedang saya lakukan dengan mengkaji teks bagaimana Allah menyampaikan sejarah hidup tokoh Nabi Yusuf.

Saya lakukan analisis empiri ke atas teks itu, lalu saya beroleh prinsi-prinsip, formula-formula dan teknik-teknik bagi menuliskan novel Islami.

Saya lalu mengajarkan formula-formula itu kepada mentee-mentee saya yang sudah mulai menghasilkan novel-novel Islami yang ditulis menggunakan formula-formula itu. Ini data empiri bagi membuktikan, ya, formula-formula itu dapat digunakan.

Perkataan kedua DIGUNAKAN, ya, ini perkataan amat penting. Jadi tek surah Yusuf saya peribadi gunakan bagi menghasilkan suatu 'teori sastera Islami' dan bagi menghasilkan novel-novel Islami.

Jikalau saya membaca surah Yusuf dengan mata hati Barat, pertama saya tidak akan lihat apa gunanya teks itu dianalisis secara empiri.

Kedua, dengan matahati Barat saya akan anggap bukan kerja saya sebagi sejarawan menghasilkan kajian yang tiada kaitan dengan pembuktian kebenaran sejarah, yakni bukan kerja sejarawan menghasilkan teori sastera Islami.

Dalam tradisi ilmu Islam, semua ilmu saling berkaitan, oleh itu seorang ilmuan Islam bebas memilih seluas mana padang permainan ilmunya.

Manakala tradisi ilmu Barat mengkotak-kotakkan ilmu atas nama spesialisasi.

Jadi, Tuan Harat, apabila kita hendak membincangkan pandangan Sdr Faisal Tehrani itu, kita bukan hanya perlu menukar pandang pikir kita tentang apa itu 'sejarah' tetapi kita mesti menukar pandang dunia kita tentang 'ilmu' itu sendiri, baru kita dapat bekerja sebagai saintis dengan jiwa merdeka.

 
At 6:52 PM, Blogger Harat Berkata ...

Puan Ainon,

Terlebih dahulu saya ucapkan tahniah atas kejayaan Puan menghasilkan "teori sastera Islami" berasaskan penelitian puan terhadap Surah Yusuf.

Mengenai pandangan Sdr. Faisal, bagi saya ia bukan perkara baru, kerana saya telah mengikuti wacana " mengislamkan ilmu" ini sejak akhir tahun 1970-an dahulu, dan ia merupakan "sejarah kegagalan". Ceritanya lebih kurang begini.

Pada akhir tahun 1970-an dahulu, di bawah pengaruh Dr.Kamal Hassan (dan juga sarjana dari luar negeri seperti Ismail Al-Faruqi dll ),muncullah beberapa orang pensyarah universiti tempatan yang mahu "mempelopori" sains sosial dari perspektif Islam (antaranya Md.Nor Nawawi dan Rokiah Talib di UM, Shukri Abdullah di USM, dan saya sendiri di UKM).

Tapi yang dikatakan "perspektif Islam" itu belum berkembang menjadi teori yang canggih,dan lebih mirip dengan "grand theory" yang sukar diaplikasikan untuk kajian empiri, khasnya kajian kes-kes tertentu. Jadi perspektif dan konsep-konsep Islam itu terus tinggal sebagai perspektif dan konsep-konsep yang tidak berkembang, sukar diaplikasikan , dan akhirnya agaknya telah dilupakan begitu sahaja.

Sekarang Sukri sudah jadi pakar motivasi. Md.Nor sudah lama meninggalkan bidang akademik (dahulu khabarnya jadi orang bisnis)., Rokiah sudah pencen, dan sekarang hanya menulis buku-buku biografi. Perspektif dan konsep-konsep Islam itu sudah hilang entah ke mana(?).Perubahan Rokiah yang nyata hanyalah dia sekarang sudah pakai tudung!

Saya pula berhadapan dengan "kenyataan" yang tidak dapat dielakkan. Untuk "cari makan" dalam bidang akademik, sebenarnya kena pilih satu bidang ilmu sahaja dan jadi "pakar" satu bidang sahaja. Saya sudah jadi pensyarah sosiologi, dan bila buat Ph.D pada tabun 1981, kena guna teori-teori sosiologi (khasnya teori kecil dan sederhana); bukan boleh pakai "teori besar" Islam", yang masih lagi pada peringkat perspektif dan konsep sahaja!.

Lepas itu, bila sudah dapat Ph.D, kena buat kajian sosiologi terus menerus; tak boleh tukar bidang atau campur-campur dengan bidang lain. Konsep " penyatuan Ilmu" mengikut perspektif Islam itu pun "terpaksalah" ditinggalkan.

Sekarang ada orang muda atau orang yang sudah melepasi zaman muda seperti Puan yang mahu terus "mengislamkan ilmu", saya hanya mendoakan puan akan berjaya, dan tidak mengulangi kegagalan kami.

 
At 9:06 PM, Blogger Puan Ainon Mohd. Berkata ...

.

Tuan Harat,

Ilmu berkembang berfasa-fasa. Mungkin benar pemerhatian tuan bahawa fasa pertama dalam usaha pengislaman ilmu sudah pun berlalu, dan kini kita sedang mula meningkat ke fasa kedua, yakni fasa eksperimentasi.

Fasa pertama adalah fasa ide-ide besar. Fasa kedua adalah fasa eksperimen empiri bagi menggali struktur2 dalaman pada ide-ide itu.

Sebagai contoh, dalam fasa 1 orang bercakap tentang ide apa itu yang dikatakan "sastera islami" yang berbeda daripada sastera konvensional. Shahnon, Ali Hj Ahmad, Affandi Hassan, S Othman Kelantan, Kemala, Manasikana dan lain-lain mengemukakan konsep dan definisi masing-masing.

Kemudian.... senyap!

Dalam fasa ke-2, kita cuba mencari mekanisme2 islami daripada sumber Quran dan Sunnah bagi melahirkan produk2 sastera islami itu.

Apa yang saya usahakan ini masih belum menerima reaksi daripada komuniti sastera dan akademik bidang sastera, mahupun komuniti agama.

Barangkali mereka tidak membaca blog! Hahaha! (Saya fikir profesor2 sastera di universiti belum tahu apa itu blog.)

Tuan Harat,

Jangan2, kita berdua antara segelintir orang tua yang menulis dan membaca blog.

.

 
At 11:12 PM, Blogger Harat Berkata ...

Puan Ainon,

Teruskanlah usaha puan dengan "sastera Islami" , walaupun belum ada reaksi dari sesiapa.

Pengalaman saya di dunia akademik, kebanyakan kawan-kawan memang "tak peduli" pun apa yang kita lakukan. (Sebagaimana yang saya sebut di Melaka tempoh hari, buku baru saya sudah terbit lebih 7 bulan, tapi pensyarah-pensyarah sejarah di UM masih tidak mengetahuinya, apalagi membacanya. Penerbit UKM takut buku itu akan menimbulkan kontroversi, tapi rupaya macam batu jauh ke lubuk saja; tak ada apa-apa reaksi sampai sekarang).

Tentang menulis dan membaca blog, memang saya lihat kebanyakannya dilakukan oleh orang muda. Kebetulan saya sekarang "kurang kerja". Jadi saya bukalah empat lima blog.Hahaha!

 
At 9:38 AM, Blogger Puan Ainon Mohd. Berkata ...

.

Tuan Harat,

Semenjak pulang dari bengkel di Melaka itu, saya terus memikir-mikirkan isu penulisan sejarah cara metodologi Barat dan cara Islami yang dikemukakan oleh Faisal Tehrani itu.

Apakah isu nama, tarikh dan peristiwa yang amat dipentingkan dalam kerangka metodologi Barat itu ditolak oleh metodologi Islam, ataupun setakat dianggap bukan matlamat penulisan sejarah.

Sejarah tokoh yang paling panjang dan paling lengkap dalam al-uran adalah sejarah hidup Nabi Yusuf. Ada beberapa unsur yang disebut dengan nyata dalam surah itu:

a) Ada nama-nama tokoh yang disebut dengan jelas: Yusuf, Ishaq dan Ibrahim.

b) Ada watak (bukan tokoh) yang tidak disebut namanya: isteri al-aziz, al-aziz, abang-abang Nabi Yusuf.

c) Ada watak yang disebut berdasarkan jawatannya sahaja: raja Mesir, banduan, pembantu Nabi Yusuf.

d) Ada peristiwa-peristiwa yang diterangkan dengan detail, ada yang tidak.

e) Tidak ada tarikh disebutkan.

Apakah pengertian semua itu?

.

 
At 4:28 PM, Blogger Harat Berkata ...

Puan Ainon,

Kalau saya tidak silap, konsep sejarah yang "diajar" dalam bengkel di Melaka tempoh hari ialah konsep sejarah yang "konvensional". Konsep sejarah jenis ini hanya mementingkan fakta yang dianggap benar dan tafsiran terhadap fakta tersebut. Itu saja. Sejarah jenis ini tidak memerlukan apa-apa teori (teori dari sains sosial atau teori Islami sekali pun). Contoh penulisan sejarah jenis ini ialah karya Prof. Khoo Kay Kim, Prof.Abdullah Zakaria dan hampir semua pensyarah universiti tempatan.

Karya mereka berbeza dari karya sejarawan Indonesia, seperti Sartono Kartodirjo, Kuntowijoyo atau Taufik Abdullah yang menggunakan teori-teori dari sains sosial.

Karya mereka juga berbeza dari karya beberapa penulis Barat (atau Filipina pun ada) yang menggunakan teori Marxis.

Di Perancis pula sudah berkembang satu jenis penulisan sejarah yang dikatakan "sejarah baru" atau "sejarah total". Contohnya ialah "Nusa Jawa" karya Denys Lombard, "Asia Tenggara Dalam Kurun Niaga" karya A.Reid, dan "Manusia Bugis" karya C.Pelras.


Akan tetapi, sejarawan tempatan saya lihat sudah "selesa" dengan konsep dan pendekatan "sejarah konvensional" itu, dan tidak mahu meneroka lebih jauh seperti sejarawan Barat (atau timur?) yang memakai pelbagai teori.

Walau bagaimanapun, saya berpendapat konsep dan pendekatan "sejarah konvensional" ini sudah lama dipakai di Barat dan di Timur, dan boleh dianggap sebagai konsep yang universal.

Oleh itu, untuk keperluan menulis novel sejarah anjuran YWJ itu, saya rasa konsep sejarah yang konvensional ini (hanya mementingkan fakta dan tafsiran terhadap fakta itu) sudah memadai.

Bagaimanapun, sesiapa yang hendak melangkah lebih jauh, saya rasa masih mungkin menggunakan teori-teri tertentu (termasuklah teori "sejarah Islami" yang Puan cuba terokai berdasarkan Surat Yusof itu.

Saya rasa tidak ada "percanggahan" antara sejarah konvensional dengan sejarah yang "memakai teori". Sejarah yang memakai teori mungkin dapat menerangkan dengan lebih jelas fenomena ssial yang dikaji. Tapi penulis berkenaan kenalah belajar pelbagai teori dari sains sosial, atau meneroka sendiri teori yang Islami (kerana belum ada teori Islami yang sudah siap untuk dipakai (?). Kalau mahu teori Marxis, misalnya, teorinya sudah berkembang dengan begitu canggih,tetapi tentu tidak semua orang berminat terhadapnya.

 
At 11:15 AM, Blogger penasalju Berkata ...

assalamualaikum...saya masih lagi menuntut di universiti. saya begitu berminat dengan dunia penulisan tapi kurang pendedahan.insyaalah dalam bulan ogos atau september ni, saya ada buat satu forum penulisan kepada pelajar di sini. saya berminat untuk menjemput puan Ainon sebagai salah seorang ahli panel. bagaimanakah cara yang boleh saya hubungi puan?
di sini saya sertakan e-mil saya,
penasalju@yahoo.com

 

Post a Comment

<< Home