Sunday, September 03, 2006

Buku Klasik

Pada suatu hari saya bersarapan pagi di sebuah kedai Mamak dengan Sasterawan Negara Dato' A. Samad Said. Kami berbincang-bincang tentang hal-ehwal buku.

"Dalam bahasa Inggeris ada banyak buku yang menjadi klasik," kata SN itu, yang beliau maksudkan adalah buku-buku karya sastera yang dapat bertahan dalam pasaran selama berpuluh-puluh tahun. "Kenapa dalam Bahasa Melayu tidak ada?" beliau bertanya pendapat saya.

Banyak buku sastera Melayu sudah bertaraf klasik dan masih diterbitkan dan masih laku dijual. Novel-novel HAMKA seperti Tenggelamnya Kapal Van der Wijck dan Di Bawah Lindungan Kaabah, novel Marah Roesli Siti Noerbaja, novel Abdoel Moeis Salah Asoehan, novel S. Takdir Alisjahbana Layar Terkembang, novel Achdiat Kartamihardja Ateis, dan banyak lagi masih diulangcetak hingga hari ini.

Buku-buku klasik tidak terhad kepada buku karya sastera sahaja. Bagi setiap kategori buku, akan ada judul-judul klasiknya sendiri. Sebagai contoh, bagi kategori sastera rakyat Melayu, banyak cerita-cerita itu menjadi klasik, sampai sekarang cerita-cerita itu masih ditulis semula dan dijual dalam pasaran.

Dalam bidang perkamusan Melayu, kamus Arab-Melayu karya al-Marbawi adalah bertaraf klasik. Ia masih diulangcetak sehingga hari ini, walaupun sudah ada kamus-kamus Arab-Melayu yang lebih baru.

Bagaimanakah caranya supaya karya saudara dapat menjadi klasik? Ini bukan tugas saudara seorang. Ia adalah tugas penerbit saudara juga.

Sesetengah karya mempunyai ciri-ciri yang membolehkan ia menjadi klasik, tetapi jikalau penerbitnya tidak mahu mengulangcetak buku-buku itu, dan mempromosikannya semula, apakan daya saudara?

PTS sudah berusaha mengulang-terbit novel-novel remaja karya Rejab FI, termasuk judul-judul yang ditulis lebih 30 tahun lalu, dan hasilnya baik sekali. Novel-novel beliau sudah diulangcetak oleh PTS. Usaha PTS ini dapat dilakukan apabila Rejab FI berjaya mendapatkan semula hakcipta novel-novelnya itu daripada penerbit asal.



.

1 Komen :

At 8:46 AM, Anonymous Mat Labu Berkata ...

Puan,
Betul. Pihak penerbitlah yang boleh membuatkan sesuatu karya itu menjadi karya klasik. Kalau tak mahu lagi diulang cetak, mana mungkin ianya menjadi klasik. Pada pendapat saya, bila pihak penerbit sudah tidak berminat lagi dengan sesuatu karya itu, eloklah karya itu dipulangkan haknya agar pihak lain boleh mengambil perhatian terhadap karya itu pula. Kadangkala, pihak penerbit tidak melihat kepada keunikan sesebuah karya itu. Mungkin mereka hanya pentingkan pulangan yang cepat sahaja. Banyak karya tidak membawa keuntungan besar dalam sekelip mata, tetapi menjadi bahan bacaan kegemaran pembaca dan sentiasa dicari-cari oleh mereka yang berminat, pada suatu tempoh yang tiada penamatnya.

 

Post a Comment

<< Home