Saturday, January 07, 2006

Royalti daripada Novel dan Komik Evergreen

Novel Hamka “Tenggelamnya Kapal Van Der Wjick” sudah hampir 50 tahun usianya dalam pasaran. Hari ini, apabila saudara ke kedai buku, saudara masih dapat membeli novel itu, sebab ia terus diulangcetak dan dijual.


Novel-novel yang indah seperti “Tenggelamnya Kapal Van Der Wjick” termasuk dalam kategori karya evergreen. Ia dikatakan mempunyai 'shelf-life' (tarikh luput) yang panjang. “Tenggelamnya Kapal Van Der Wjick” sudah 50 tahun, tetapi ia masih berada di rak kedai-kedai buku.


Karya-karya evergreen menjadi idaman para penerbit, sebab ia membawa keuntungan yang berpanjangan. Tentu sekali para pengarang karya-karya evergreen juga menikmati royalti yang berpanjangan.


Jika saudara seorang pekomik, saudara patut berfikir dengan serius mencari formula kerja yang membolehkan saudara menikmati royalti berpanjangan daripada komik-komik yang saudara hasilkan itu.


Beberapa faktor yang mempengaruhi 'shelf-life' sesebuah buku komik adalah:

  1. Cerita dalam buku asalnya memiliki ciri-ciri evergreen. Jadi, apabila saudara melukis komik, pilih cerita-cerita yang sudah terbukti evergreen. Jika saudara mencipta cerita baru saudara sendiri, cerita ciptaan saudara itu belum terbukti evergreen.

  2. Gaya bahasa dalam karya asalnya memiliki ciri-ciri evergreen. Gaya bahasa standard adalah stabil, oleh itu ia dapat difahami bagi tempoh waktu yang panjang. Gaya bahasa Hamka dalam “Tenggelamnya Kapal Van Der Wjick” masih dapat difahami sehingga hari ini. Sebagai pelukis komik, gunakan bahasa standard.

  3. Stroke dan gaya lukisan komik saudara itu memiliki ciri-ciri yang evergreen. Sebagaimana dengan penggunaan gaya bahasa yang evergreen, saudara pilihlah gaya stroke yang dapat bertahan lama, yakni stroke saudara itu bukan stroke yang 'trendy'.


Para pekomik perlu mengambil kira faktor-faktor bisnes dan pasaran sebelum menentukan konsep komik yang saudara akan hasilkan. Dengan cara itu karya saudara itu nanti dapat menjadi harta intelek yang berharga dan membawa pulangan yang berpanjangan.


Cara kerja para pekomik tanah air kita boleh meniru strategi dan cara kerja rakan-rakan mereka di luar negara. Jika di sana para pekomik menikmati royalti yang berpanjangan, tentu sekali di sini para pekomik Malaysia juga seharusnya sudah dapat menikmati hal yang serupa.


Saudara-saudara para pekomik tanah air sekalian, kita mengajak saudara menukar strategi dan cara kerja saudara. Sebagai penerbit dan pekomik, secara bersatu dan bersama, kita dapat mengubah dunia komik Melayu.


MAJULAH KOMIK MELAYU!




3 Komen :

At 10:57 PM, Blogger Panaharjuna Berkata ...

masyaallah saya baca cerpen ketika saya masih di tingkatan 6, tak sangka buku ini masih di ulang cetak lagi !

 
At 7:49 AM, Blogger Puan Ainon Mohd. Berkata ...

Sdr Panaharjuna, saya baca novel itu sebelum sdr lahir!

 
At 3:45 PM, Blogger Perkasa Alam - Satu Kesinambungan Berkata ...

cikgu sastera saya dulu mengulas buku tulisan allahyarham Hamka itu kami semua melopong mulut, terpegun pun ada.

 

Post a Comment

<< Home