Tuesday, August 22, 2006

Penulis Pandai Jual Buku

Seorang penulis pernah mencetak sendiri buku motivasinya dan berjaya menjual sendiri semua 10 ribu naskhah dalam tempoh kurang setahun dengan cara menemui individu-individu seperti wakil rakyatnya sendiri supaya membeli 4 ribu naskah untuk diedarkan percuma, pergi dari sekolah ke sekolah memberi ceramah motivasi sambil mempromosikan bukunya, dan lain-lain inisiatif.

Jadi apabila bukunya itu diterbitkan oleh penerbit profesional, dan dia mendapati bukunya hanya terjual 1,800 naskhah bagi tahun pertama, beliau amat kecewa dengan jumlah royalti yang diterimanya lalu menelefon dan memarahi staf bahagian kewangan yang kebetulan menerima panggilan itu. Beliau mengatakan penerbitnya itu bodoh, tidak pandai menjual bukunya.

Prosedur menerbitkan dan menjual 600 judul buku setahun dengan menggunakan sistem pengedaran seluruh negara (termasuk juga Singapura, Brunei dan Indonesia) tidak serupa dengan prosedur menjual 1 judul terbitan sendiri.

Bagi mengelakkan risiko kerugian, beberapa SOP (Standard Operating Procedure) dilaksanakan dengan ketatnya oleh Jabatan Kewangan:

(a) Bagi mengelakkan duit tunai lesap, staf bahagian pemasaran tidak dibenarkan sama sekali memegang wang tunai syarikat. Peraturan ini menyebabkan staf jabatan pemasaran tidak dapat menjual buku secara tunai, semuanya mesti melalui prosedur PO (purchasing order).

(b) Bagi mengelakkan kena tipu, buku tidak boleh dibekalkan kepada mana-mana individu kecuali pembekalan itu mematuhi SOP. Ini bermakna kalau pun ada mana-mana wakil rakyat yang memesan 4 ribu naskhah, buku itu tidak akan dihantar kepadanya melainkan pesanan itu dibuat dengan mematuhi SOP.

(c) Bagi mengelakkan ejen-ejen sah tidak membayar hutang, walaupun ada ejen yang membuat pesanan 4 ribu naskhah, sebelum buku itu dihantar, agen itu mesti membayar dahulu hutang lamanya. Selagi hutang lama tidak dibayar, biar buku tidak laku, itu lebih selamat.

Prosedur menjual aiskrim 1 kotak dengan menaiki motosikal tidak serupa dengan prosedur kilang aiskrim menjual 3 juta kotak aiskrim setahun. Begitu juga, penulis yang pandai menjual buku yang ditulis dan diterbitkannya sendiri, dia belum tentu pandai menjual 600 judul buku yang ditulis oleh lebih 200 orang penulis lain.


.

2 Komen :

At 9:11 AM, Blogger ufukhati Berkata ...

Puan Ainon,

Fatka yang membuka mata. Pokoknya strategi pemasaran.
Benarkah rakyat Malaysia tak membaca? Yang benar : Tidak "semua" rakyat Malaysia membaca.

 
At 12:21 PM, Blogger ibnurabi Berkata ...

ada beza beli kerana terpaksa dengan beli secara rela. Dan antara buku percuma dan yang dibeli dengan wang titik peluh sendiri. tuan punya diri yang menilainya. membaca kerana suka pun berbeza dengan membaca kerana dipaksa. lain rasanya.

 

Post a Comment

<< Home